Install this theme
Karena setiap quote bijak itu adalah excuse untuk membenarkan halhal yang terjadi tapi tidak sesuai harapan
Cemburu yang menunggal
enjoy the time!

enjoy the time!

Represent… Olden Times!

Represent… Olden Times!

maybe we just skip the truth

Semakin risih dengan mereka yang gila gadget tapi gagap teknologi. Beli barang cuma buat masalah eksistensi, pencitraan dan harga diri. Sebatas tau fungsi utama, jadilah. Tapi sekali beli yang paling mahal, paling mutakhir dan terkini. Orangtuanya gak ngajarin pentingnya dan susahnya cari uang ya?

Katanya passion membutakan, tapi Tuhan kasih akal biar kita beda dari sapi, yang dikasih makanan udah dipeper tanah becek sama tai ayam aja masih dimakan. Apalagi kalau cuma sebatas pencitraan, harga diri, eksistensi, gamau ketinggalan jaman, gamau kalo sampe gapunya apa yang orangorang punya. Yaaaelaaah bro! *Kasih idung babi juga nih*

Mereka yang beli apple stuffs, tapi taunya cuma buat ngetik, dibawabawa ke tempat umum padahal cuma buka facebook twitter instagram path, atau pas layarnya mati dijadiin kaca buat ngerapiin poni. yaelah, sendok juga bias kali buat ngaca.

Mereka yang beli tablet pc, tapi taunya cuma main line pop, fotofoto, balapan skor temple run, atau ngerekam konser. Atau android mahal cuma buat telepon sms. Hmm „, nokia 3315 juga bisa. Malah ada game legenda super kece macam snake sama space impact yang gak perlu bayar gak perlu update gak bakal ada bugs, gabakal forced closed. Hahahahaha

Dan satu lagi, mereka yang beli dslr dan dikalungin kemanamana, tapi cuma tau asal jepret terus jadi. Dan hasil fotonya biasa aja sama aja kaya ngetake pake kamera hp cina, cuman beda ketajaman gambar doang. Apa guna enam juta melayang kalo cuma taunya gitu? Mahal banget mau eksis. Susah banget idupnya.

Agak emosi sama kasus dslr ini, soalmya baru ngalamin sendiri. Gayanya udah okebanget ngalungin dslr berasa fotografer national geographic. Begitu diminta fotoin objek kecil biar fokus dan bagus karna emang untuk suatu kepentingan yang urgen, langsung keteteran, nyalahnyalahin kameranya yang katanya emang gabisa, nyalahnyalahin lensanya lah, apalah, semua disalahin kecuali diri sendiri. Lalu datang sesosok oknum dengan kamera digital murah biasa. Jepret. Jadi. Hasilnya? Bagus. Banget.

Alangkah surganya indonesia sebagai target pemasaran gadget. Orangorang haus eksistensi, pengakuan dan anti-ketinggalan-jaman ada dimanamana. Dan orangtua yang iyaiya aja begitu anaknya merengek mintaminta juga makin banyak dimanamana *pfftttt*

Ini bukan postingan sirik. Buat apa? Sirik itu sama mereka yang bisa buat teleskop sendiri, perangkatnya murahmeriah, tapi bagus hasilnya. Sirik itu sama mereka yang pake kamera jadul biasa aja, tapi selalu bisa ngambil sudut pandang keren bahkan tanpa sibuk pake filter dan edit sanasini. Sirik itu sama mereka yang pake hp cina, tapi temennya banyak, pulsanya gapernah kosong. Sirik itu sama mereka yang masih bertahan pake komputer pc yang layarnya gembrot, tapi udah bisa ngehasilin banyak karya dan banyak projek. Sirik itu sama mereka yang dengan kesederhanannya bisa menghasilkan sesuatu yang luarbiasa megah. Sirik itu sama mereka yang sebenernya mampu beli yang termahal sekalipun, tapi tetep tau butuhnya yang gimana dan seperti apa. Sirik itu sama mereka yang orientasinya kebutuhan, bukan pencitraan, bukan keinginan.

Jadi, kalo lo masih ngerengek ke ortu lo, baik secara frontal maupun secara kode, untuk sebuah hal yang sebenernya tersier dan lo juga ga ngertingerti amat makenya, gih ke dahsyat. Ikutan yeyeyelalala. Gabung sama populasi lo disana. Atau mamam lacun aja deh -..-

Dunia ga kiamat dan lo ga akan jadi sampah masyarakat hanya dengan ga punya apa yang mereka punya. Justru lo akan jadi sangat sampah, kalo lo gatau apa yang lo punya.

Sesungguhnya aku berlindung kepadaMu, dari mereka yang gagap gadget tapi gayanya selangit *aamin*

Oke, ini edisi PMS. Bye~

-always lola-

Buat yang ngerasa gaul dan kekinian

Tulisan ini dibuat seketika setelah gue *pihhh* dituduh telah melakukan penganiayaan terhadap harapan seseorang, atau kalau bahasa gaulnya …..mem-pehapeh. Sebenernya sih gue ketawa aja, tapi lama kelamaan aslik kepikiran. Apalagi setelah burjutajuta kali baca kalimat sesakten dari mbah ini 

lama-lama orang males jadi romantis karena ntr disebut galau, males peduli takut disebut kepo, males mendetil takut dibilang rempong. Juga, lama-lama generasi mendatang males berpendapat takut dikira curhat. Males mengubah point of view dalam debat karna takut dibilang labil

-Sujiwo Tedjo-

Belakangan ini gue suka bingung sama kebiasaan orang indonesia yang menamakan suatu aktivitas yang sebenernya-dulu-itu-lazim-lazim-aja buat dilakuin setelah aktivitas ini kemudian punya nickname/titke/label baru yang hits punya. Aktivitas yang dulu-dulunya-biasa-aja-ini sekarang nampak seperti dosa saat dilakukan..

Misalnya ya itu yang dibilang sujiwo tedjo tadi, orang niat romantis dibilang galau, orang nanya kabar dibilang kepo, gak nepatin janji dibilang pehape, dan minta kenalan (kenalan doang aduh br0 *pake 0 gak pake o biar 9r393t*) dibilang modus -_____- seraaah ah

Kalau disimpulkan , ini lebih kepada menilik ulang cara orang indonesia memberikan lebel atau title pada aktivitas-aktivitas tersebut. Llebih tepatnya fakta bahwa pola pemberian nama kini menggeser makna sebenarnya. Padahal kan kalau seseorang mau romantis atau galau ya yang bedain kan niatnya, bukan outputnya, coba lo perhatiin orang romantis atau galau.. kan serupa tapi tak sama gitu!! #oke #ini #pengalaman banget. Jadi ya bedain ya niatnya. Sementara niat, yaa niat kan adanya dalam hati. Gak ada tuh ceritanay setiap lo ngelakuin sesuatu, niat itu harus diannounce ke semua orang. Kelamaaan -__-__- keburu kiamat meeenn

Coba nih ya bayangin kalau misalnya setiap aktivitas nanya dan nyapa itu dikasih lebel “kepo” mungkin lama-lama orang bakal enggan nyapa karna takut dikira kepo. Terus kalau lo gak disapa, lo ngerasa sedih. Nangis garuk-garuk aspal terus ketabran and than lo mati *apasih* *oke mulai gagal fokus* ayoo La fokuus* yagitu, sebenernya ini sederhana tapi efeknya bisa berbuntut panjang sampe meja hijau *La come on fokuussss* sederhana tapi nggak sederhana, atau bahasa oke nya paradox. Eh bentar paradox itu kan bahasa sundanya kerupuuk kulit….. (ITU DOROKDOKKKKSSS LOLAAAA) *oke *abaikan *mulai gagal fokus*sekian tulisan ini , AND ini semua gue persembahkan BUAT ANAK-ANAK YANG MERASA GAUL DAN KEKINIAN* #bye

-always lola-

Sesuatu yg baik itu saling mengikat, tarik menarik. Yang baik akan menarik yang baik, yang jahat akan menarik yang jahat pula. That’s life

Sesuatu yg baik itu saling mengikat, tarik menarik. Yang baik akan menarik yang baik, yang jahat akan menarik yang jahat pula. That’s life